Kompas TV kolom budiman tanuredjo

Hapus Pasal Karet, Cari Rumusan Baru UU ITE - Opini Budiman

Sabtu, 20 Februari 2021 | 09:02 WIB

Menurut The Economist Inteligence Unit (EIU), Indeks Demokrasi Indonesia terpuruk dalam 14 tahun terakhir.

Skor demokrasi Indonesia 6,3 dan berada di urutan ke 64. Indonesia berada di bawah Malaysia, Timor Leste dan Filipina.

Lima indikator yang digunakan EIU untuk mengukur indeks demokrasi Indonesia adalah pemilu dan pluralisme (7,92); kinerja pemerintah (7,50), partisipasi politik (6,11), budaya politik (4,38) dan kebebasan sipil (5,59).

Rapor merah demokrasi Indonesia terdapat pada indikator budaya politik dan kebebasan sipil. EIU menempatkan Indonesia dalam negara dengan demokrasi yang cacat. 

Perdebatan soal turunnya kualitas demokrasi, ditanggapi Presiden Jokowi 8 Februari 2021, Presiden meminta masyarakat mengkritik.

Sehari kemudian, 9 Februari 2021, kesediaan pemerintah menerima kritik diamplifikasi Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

"Bagi pemerintah kebebasan pers, kritik, saran masukan itu seperti jamu. Menguatkan pemerintah. Kita memerlukan kritik yang terbuka, kritik yang pedas, kritik yang keras. Karena dengan kritik itulah pemerintah akan membangun lebih terarah dan lebih benar," ujar Pramono Anung.  (9/2/2021). 

Wapres Jusuf Kalla dalam acara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) juga berbicara soal kritik. Pak JK bertanya,

"Bagaimana mengkritik pemerintah tanpa dipanggil polisi? Ini tentu menjadi bagian upaya kita semua," kata JK. Sabtu (13/2/2021).

Pasal karet dalam UU ITE menjadi penyebab kebebasan bereskpresdi direpresi. Publik menjadi takut berbicara.

Kelompok masyarakat bisa langsung mewakili pihak tertentu menjadi pelapor, padahal status legalnya tidak jelas. Penegakan hukum dalam UU ITE, tidak sama. Ada yang ditindakanjuti, ada yang tidak ditindaklanjuti.

Sebelum langkah revisi ditempuh, bijak bermedia sosial harus jadi panduan. Kritik adalah energi bagi demokrasi.

Literasi digital menjadi penting. Pedoman penanganan pelaporan kasus ITE perlu dibuat agar tafsirnya tegas dan jelas bukan menjadi karet.

Penulis : Aryo bimo


BERITA UTAMA




BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
04:31
PRESIDEN AS JOE BIDEN AKAN HUKUM PIHAK YANG DIDUGA MELANGGAR HAM TERKAIT KASUS PEMBUNUHAN JURNALIS JAMAL KHASHOGGI   PLT JUBIR KPK ALI FIKRI TEGASKAN PIHAKNYA BEKERJA SESUAI PROSEDUR HUKUM YANG BERLAKU DALAM OTT 6 ORANG DI SULSEL   WAKIL KETUA MPR SYARIEF HASAN MINTA PEMERINTAH TINJAU ULANG SOAL IZIN INVESTASI MIRAS    BKPM BERENCANA MENGAJAK MUI UNTUK BERKOORDINASI TERKAIT PENERBITAN IZIN INVESTASI MIRAS DI DAERAH    POLISI TANGKAP 12 TERDUGA TERORIS DI SEJUMLAH WILAYAH DI JAWA TIMUR TERKAIT JARINGAN JAMAAH ISLAMIYAH   KETUM PBNU SAID AQIL SIROJ MINTA PEMERINTAH INSTRUKSIKAN KEPADA PNS HINGGA PEGAWAI BUMN MEMBAYAR ZAKAT 2,5%    PRESIDEN JOKOWI MINTA SEMUA JAJARAN NU BANTU PEMERINTAH DALAM MENYUKSESKAN PROGRAM VAKSINASI COVID-19   PRESIDEN JOKOWI MENGHADIRI HARLAH NAHDLATUL ULAMA (NU) KE-98 SECARA VIRTUAL   GUBERNUR JABAR RIDWAN KAMIL SEBUT PROGRAM PETANI MILENIAL DIMULAI PERTENGAHAN MARET 2021   GUNUNG MERAPI ERUPSI KEMBALI LUNCURKAN AWAN PANAS SEJAUH 1 KM PADA SABTU MALAM    POLDA METRO KLAIM KAMPUNG TANGGUH DI PASEBAN, SENEN, JAKPUS, MAMPU TEKAN PENYEBARAN COVID-19    KEMENKES: VAKSINASI GOTONG ROYONG HANYA DILAKUKAN OLEH PERUSAHAAN ATAU BADAN USAHA KEPADA KARYAWAN   JUBIR VAKSINASI COVID-19 TEGASKAN TAK ADA MEKANISME VAKSINASI MANDIRI BAGI INDIVIDU ATAU BELI SECARA PERORANGAN   MENKES BUDI GUNADI SADIKIN TARGETKAN 38 JUTA ORANG SUDAH DIVAKSIN COVID-19 PADA AKHIR JUNI 2021